Monday, May 16, 2011

Kisah Ashabul Ukhdud

Pd masa dahulu raja-raja bergantung kpd ahli sihir utk mengukuhkan lagi takhta kerajaan mereka. Sihir digunakan oleh pemerintah utk menipu org ramai yg menyebabkan mereka menjadikan raja sebagai tuhan selain drp Allah SWT.

Rasulullah SAW pernah menceritakan bhw pd zaman dahulu terdapat seorang raja yg mempunyai seorang tukang sihir yg sudah lanjut usianya. Tukang sihir ini berasa takut akan kehilangan ilmunya dan meminta agar raja tersebut mencari seorang budak yg bijak dan menonjol pd masa itu utk mewarisi ilmu dan kesesatannya. Raja itu menunaikan hajat tukang sihir tadi.


Ketika budak itu berulang alik dr istana, dia telah melalui satu tempat yg merupakan tempat tinggal seorang rahib (ahli agama) yg mana dia begitu tertarik kpdnya dan mendengar segala nasihat drp rahib tadi. Budak itu mengadu kpd rahib tersebut mengenai tindakan ahli sihir yg akan dikenakan terhadapnya jika dia terlewat krn belajar dgn rahib. Lalu rahib itu memberi cadangan iaitu jika tukang sihir itu bertanya ttg kelewatannya maka katakanlah bhw keluarganya telah menyekatnya dan jika ditanya oleh keluargamu maka katakanlah bhw tukang sihir telah menahannya yg menyebabkan dia lewat pulang.

Pd suatu hari budak tersebut terserempak dgn seekor binatang besar yg menahan dan menyekat org ramai yg mana ia kemungkinan seekor singa atau ular yg besar. Rentetan drp masalah ini, timbullah satu peluang bg budak tersebut utk menyelesaikan perkara di antara tukang sihir dan rahib bg mengetahui yg manakah di antara mereka berdua berada dlm kebenaran. Lalu dia pun mengambil seketul batu dan melontar kpd binatang tersebut dgn memohon kpd tuhan agar membunuh binatang tersebut jika sekiranya rahib itu lebih diredhaiNya berbanding dgn tukang sihir itu. Tiba-tiba binatang itu tersungkur dan rebah dgn lontaran tadi sedangkan org ramai menyangka bhw binatang tersebut tersungkur krn kelebihan drp ilmu sihir yg dipelajarinya.

Setelah rahib tersebut mengetahui bhw budak tersebut akan diuji krn telah memperlihatkan ilmunya, maka dia meminta agar budak itu tidak berdakwah secara senyap sebagaimana yg dilakukan oleh rahib tersebut tetapi sebaliknya rahib tersebut meminta agar tidak memberitahu mengenainya kpd org ramai. Pesan rahib lagi bhw org mukmin itu meminta kesejahteraan hanya kpd Allah dan jika diuji dia bersabar.

Allah SWT telah mengurniakan kpd budak tadi kelebihan menyembuh penyakit-penyakit, di antaranya adalah mencelikkan penglihatan dan menyembuhkan penyakit sopak, yg mana dia memberitahu bhw penyembuhnya adalah Allah. Sesiapa yg beriman kpd Allah maka Dialah jua penyembuhnya. Budak tadi tetap dlm menyebarkan dakwah ketika mengubati penyakit org ramai. Tersebarlah berita mengenai kehebatan budak tadi kpd salah seorang pegawai istana yg buta. Tanpa berlengah, dia pun memberikan kpd budak tadi upah yg besar utk mengubatinya. Budak tersebut memberitahu bhw penyembuhnya adalah Allah. Jika dia beriman kpd Allah, dia akan berdoa kpd Allah supaya Dia menyembuhkan penyakitnya. Pegawai tadi terus beriman dan penyakitnya disembuhkan dgn berkat doa budak tadi.

Pd suatu hari, pegawai tadi telah menghadiri suatu majlis yg mana raja berasa hairan terhadap apa yg berlaku kpd pegawai itu. Maka dia bertanya:” Siapakah yg menyembuhkan penglihatanmu?” Lalu pegawai tersebut menjawab: “Tuhanku.” Maka raja tersebut bertanya lagi: “Adakah bg kamu tuhan selain daripadaku?” Pegawai itu menjawab: “Tuhanku dan Tuhanmu adalah Allah.”

Maka raja tersebut begitu marah apabila mendengar jawapan tersebut, yg mana dia menganggap bhw kata-kata pegawainya tadi boleh membawa kpd fitnah yg besar dan boleh menggugat takhta dan pemerintahannya. Ini akan menyebabkan rakyat akan merasa bhw selama ini mereka telah ditipu dgn dakwaan raja yg mendakwa dirinya sebagai tuhan yg patut disembah selain dr Allah dan menganggap dirinya sebagai tuhan manusia. Tukang-tukang sihir dan pegawai-pegawai yg jahat itu bekerja siang dan malam utk memperbaiki aqidah pegawai tadi. Maka gementarlah hati raja tersebut krn bimbang takhta pemerintahannya akan tergugat. Dia telah menyeksa pegawai itu sehinggalah pegawai itu mengkhabarkan perihal budak tersebut.

Apabila budak tadi datang ke istana, raja itu menyangka bhw budak tadi telah mencapai suatu tahap ilmu sihir hasil dr tunjuk ajar tukang sihirnya. Ternyata sangkaannya itu meleset sama sekali apabila budak tersebut mengingkari sihir dan tukang sihir baginda. Dia memberitahu mereka bhw dia tidak menggunakan ilmu sihir utk mengukuhkan kedudukan takhta dan menyembah raja itu. Sebaliknya dia akan berdakwah kpd manusia supaya mengingkari raja tersebut dan beriman kpd Allah SWT yg Maha Esa.

Maka raja tersebut pun menyeksa budak tadi dgn tujuan utk mengetahui punca fitnah yg berlaku kepadanya sehinggalah budak tadi memberitahu mengenai rahib yg mengajarnya. Maka diazabnya rahib tadi agar meninggalkan agamanya, namun dia enggan dan tetap bersabar sehinggalah sampai ke kemuncaknya yg mana badannya dibelah dua dgn gergaji. Begitu juga yg berlaku kpd pegawainya yg beriman itu. Begitulah pemuda yg sabar di dlm menahan azab ketika dlm mehnah dan ujian dgn mengutamakan iman drp nyawa mereka. Walaupun mereka diuji dgn azab, namun pd hakikatnya mereka berada dlm pertolongan dan perlindungan Allah SWT serta mendapat keredaanNya, dgn memperolehi syurga dan dijauhkan drp azab neraka serta pd hari qiamat mereka ditolong oleh Allah SWT.

Raja tersebut cuba utk mempengaruhi budak tadi krn dia boleh mengukuhkan kedudukannya jika dia kembali kpd agama asalnya. Tambahan pula bapanya adalah drp kalangan pembesar negara, maka raja itu tidak mahu menimbulkan kemarahan bapa budak tersebut dan kekecohan di kalangan kaumnya. Setelah gagal melembutkan hati budak tadi, mereka merancang utk membunuhnya dgn pelbagai cara di samping masih memberi peluang kpd budak tadi utk kembali kpd aqidah asalnya.

Rancangan pertama ialah menghantar budak tadi ke puncak gunung utk dihumbankan ke lembah yg curam. Lalu budak itu berdoa kpd Tuhan. Tiba-tiba bergegarlah gunung tersebut dan jatuhlah semua pegawai-pegawai raja ke dlm lurah yg dlm itu. Kembalilah budak tadi kpd raja dgn selamatnya dan memberitahu nasib yg menimpa pegawai-pegawai yg bersamanya tadi.

Selepas gagal cubaaan pertama, lalu dihantar pula ke tgh laut utk dihumbankan ke dasar lautan jika dia masih enggan kembali ke agama asalnya. Maka berdoalah budak tadi kpd Tuhannya. Doanya dimaqbulkan yg mana kesemua pegawai tadi ditenggelamkan oleh Allah SWT. Budak tadi kembali semula kpd raja dgn selamatnya.

Suatu peringatan yg penting di sini ialah mengenai tindakan budak tadi, yg mana dia tidak terus melarikan diri setelah diselamatkan Allah SWT, tetapi dia tetap kembali kpd raja tersebut. Ini adalah krn dia tidak berniat utk menyelamatkan dirinya semata-mata tetapi bertujuan utk menzahirkan agama Allah SWT dan meninggikan kalimahNya. Setiap perbuatan budak itu menjadi buah mulut org ramai di majlis-majlis dan perayaan-perayaan terutamanya berkaitan dgn keberaniannya dlm menghadapi pemerintah yg zalim itu tanpa rasa gentar dan takut. Sebenarnya org ramai tidak mempercayai segala dakwaan raja mereka tetapi krn kezaliman raja tersebut, maka mereka terpaksa menyembunyikan perkara ini.

Raja menyedari akan kelemahannya utk membunuh budak tersebut. Akhirnya budak itu sendiri memberitahu raja ttg satu-satunya cara yg membolehkan dirinya dibunuh. Budak tadi meminta raja tersebut supaya mengumpulkan org ramai di suatu tempat dan mengikatnya pd suatu batang kayu. Kemudian raja mengambil anak panah drp simpanannya dan memanah budak tersebut dgn berkata: “Dgn nama Allah SWT, Tuhan budak ini.” Lalu raja pun melaksanakan cara yg diajarkan oleh budak itu.

Kematian budak tadi melambangkan kebenaran aqidahnya, krn dia hanya berjaya dibunuh setelah raja tersebut memanahnya dgn anak panah yg diambil dr simpanan budak itu sendiri sambil melafazkan nama Allah SWT. Jika tidak, maka raja tersebut akan tetap menemui jalan buntu dlm mencari jalan utk membunuhnya.

Jika perkara ini terjadi pd zaman kita maka sudah tentu menjadi satu perbalahan dan perbahasan kpd sesetengah org yg tidak mendalami dlm bidang agama, ttg sejauh mana kebenaran perbuatan budak tadi. Adakah patut dia menunjukkan jalan yg boleh menyebabkan kematiannya kpd raja tersebut?

Sesetengah org yg cetek ilmunya pula akan mendakwa bhw perbuatan budak tadi termasuk dlm perbuatan membunuh diri. Sebenarnya membunuh diri adalah perbuatan org yg berputus asa dan mahu lari drp kehidupannya yg sebenar. Sedangkan budak tadi dan org-org yg sepertinya adalah mereka yg sanggup berkorban jiwa raga mereka utk menyebarkan dan mempertahankan keislaman dan keimanan mereka. Merekalah yg menentang kejahatan org yg berbuat kerosakan dan ini merupakan herdikan kpd org kafir.

Bukanlah budak tadi seorang yg bodoh menuntut kematian, bahkan dia sebenarnya berharap bhw dgn kematiannya itu akan dapat mengajak org lain ke arah keimanan kpd Allah SWT dan menentang thaghut tersebut. Kadang-kadang ketakutan yg ada pd diri manusia menyebabkan mereka terhalang drp mengikuti kebenaran dan dlm memperkatakan kebenaran tersebut. Tampilnya budak tadi dgn mengorbankan dirinya tanpa menghiraukan raja dan pegawai-pegawainya menjadi contoh kpd org ramai dlm menyatakan kebenarannya.

Setelah budak tersebut hampir menemui ajalnya, dgn perasaan lega raja tersebut menyangka bhw telah berakhir fitnah terhadapnya dan telah selesai urusannya dgn cara mengikis punca dan akar umbi lawannya itu. Tiba-tiba datang pegawainya dgn tergesa-gesa dan memberitahu bhw telah terjadi perkara yg paling ditakuti oleh raja itu sendiri, iaitu berimannya org ramai kpd Allah SWT. Maka dgn ini tercapailah segala hasrat dan tujuan budak tersebut, dgn cara mengikis perasaan takut org ramai tanpa menghiraukan raja berserta pegawainya dan menjadikan pengorbanan dirinya di jalan Allah SWT sebagai suatu wasilah utk org ramai beriman dan mentauhidkan Allah SWT.

Kemarahan raja tersebut sampai ke kemuncaknya, yg mana dgn segera dia mengarahkan semua pegawai dan sekutu-sekutunya utk menggali parit dan menyalakan api ke dalamnya, dan setelah itu menghumbankan setiap org yg tidak mahu kembali kpd agamanya yg asal. Namun semua org lebih rela dihumbankan ke dlm api tersebut krn api neraka di hari qiamat lebih ditakuti oleh mereka drp api dunia yg jauh bezanya. Begitulah mauqif dan pendirian org mukmin yg sebenarnya.

Suatu peristiwa yg penting di dlm kisah yg bersejarah ini adalah peristiwa seorang wanita yg masih mempunyai anak kecil di dlm pangkuannya yg masih menyusu. Apabila dia menghampiri jurang api tersebut, hampir-hampir dia mahu kembali ke agamanya yg asal. Lalu dgn izin Allah SWT anak yg kecil tersebut dapat bercakap dan menyuruh ibunya agar bersabar krn dia berada di dlm kebenaran. Itulah kebesaran Allah SWT utk mengukuhkan kedudukan dan keimanan org mukmin.

Allah SWT telah merakamkan kisah pembakaran mereka di dlm ayat 8 hingga 9 surah al-Buruj yg bermaksud: “Dan mereka tidak menyiksa org-org mukmin itu melainkan krn mereka itu beriman kpd Allah yg Maha Perkasa lagi Maha Terpuji, yg mempunyai kerajaan di langit, dan di bumi dan Allah maha menyaksikan segala sesuatu.”

Begitulah kezaliman dan sifat melampau raja dan pembesar-pembesarnya tersebut yg sanggup membakar rakyatnya sendiri krn tidak mengikut jalan dan cara yg diciptakan oleh mereka. Bg mereka perkara yg penting ialah dapat mengekalkan raja dan mempertahankannya, bg sesiapa yg ingkar pula dibakar hidup-hidup.

Pengajaran kisah:

1. Allah tetap menyempurnakan agamaNya sebagaimana Dia menolong budak dlm kisah ini. Kaum yg selama ini berada dlm kesesatan dan kezaliman akhirnya mendapat hidayah Allah apabila melihat peristiwa yg berlaku kpd budak itu. Allah SWT sentiasa membantu mereka yg menegakkan dan memelihara serta mempertahankan agamaNya.

2. Allah mampu membangkitkan pendakwah pd agamaNya drp kalangan org yg mana pd mulanya dianggap pengukuh kpd kerajaan thaghut sebagaimana budak di dlm kisah ini. Pd mulanya budak itu menjadi murid kpd tukang sihir tetapi akhirnya dia beriman kpd Allah melalui pengajian yg di perolehi drp rahib dan akhirnya dia menjadi penentang paling kuat kpd kerajaan yg zalim itu.

3. Iman tidak memerlukan masa yg panjang setelah diberi hidayah oleh Allah di dalam hati manusia sebagaimana yg terjadi kpd kaum dlm kisah ini.

4. Allah mengurniakan karamah (kemuliaan) kpd wali-waliNya utk mengukuhkan lagi keimanan dan keyakinan mereka.

5. Org kafir akan sentiasa bermusuh dgn org yg beriman, sebagaimana raja tersebut menggergaji rahib dan pegawai raja yg telah beriman kpd Allah.

6. Kita wajib bersabar dlm menempuh ujian, sebagaimana sabarnya rahib, pegawai dan budak itu serta kaum yg telah dihumbankan ke dlm lubang api.

7. Dibolehkan membuat helah dlm peperangan dan perkara yg bertujuan utk menegakkan kebenaran.

8. Org yg jahat sentiasa mahu kejahatan mereka diwarisi oleh org lain, sebagaimana tukang sihir mahu mengekalkan ilmu sihirnya kpd org lain utk menyesatkan manusia.

9. Mereka yg benar-benar yakin, istiqamah dan ikhlas dlm perjuangan sahaja yg akan mendapat kemenangan.

Kesimpulan:

Sebagai seorang yg beriman kpd Allah SWT kita hendaklah yakin akan kebenaran agama Allah dan sentiasa berdoa serta bergantung kepadaNya. Serahkanlah segala urusan dan penentuan hanya kpd Allah. Barangsiapa yakin kpd Allah, maka Allah akan menolongnya dan jika dia terkorban sekalipun pegorbanannya itu akan menjadi titik tolak kebangkitan ke arah kebenaran. Kita hendaklah berjemaah krn ia akan membawa kpd keberkatan dan kebahagiaan. Sesiapa yg menolong dan membantu agama Allah di dunia maka Allah akan menolongnya di dunia dan di akhirat serta menetapkannya dlm agama Islam.

Allahu a’lam bisshawab.

Biografi:

1) Al-Quran al-Karim
2) Ma’a Qisosu Sabiqin, Dr Solah al-Khalidi
3) Qishas an-Nabawi, Dr Umar al-Asyqar

* dr laman e-pondok.com.my

0 comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...